Jaturampe

Beranda » Agama » Bom Cinta Ibn Al Faridh!

Bom Cinta Ibn Al Faridh!

Follow Jaturampe on WordPress.com

Sebuah keberanian dan ketegasan sikap kadang diperlukan dalam memilih sebuah jalan hidup. Anda percaya? Hm..baik, bagaimana kalau saya sodorkan sebuah nama yang cukup mewakili pada pernyataan di atas. Ya, dialah Ibn Al Faridh, anak seorang pejabat hukum di Kairo, yang tentu saja diharapkan ayahnya untuk menjadi faridh (notaris) namun beliau  dengan tegas memilih jalan cinta/sufi yang kisah perkenalan dan pengenalan terhadapNya dituangkan lewat puisi-puisi mautnya. Puisi-puisi tersebut diwadahi dalam Diwan, sebuah karya klasik yang tetap menjadi buruan para pencinta maupun juga penyuka dunia filsafat. Sejatinya, Diwan ini kerap menyulut jiwa-jiwa untuk berani mengarung lautan Cinta. Hahaha, tapi ya itu, ini semata-mata kekaguman saya terhadap karya seni dari beliau, bukan sebuah ajakan agar turut arungi samudra  Cinta tiada tepi, (ssstttt..sebab mencinta itu membutuhkan pengorbanan!, ha..ha), berikut adalah kata magis milik Ibn Al Faridh..

Dimana pepohonan di lembah memberikan teduhnya

pemabuk besar tersasar

Sendirian dengan pikiran-pikiran yang membingungkan

yang ditempatkan dengan asmara di dalam otaknya

ia kehilangan dan dalam kehilangannya menemukan jalan kembali: lihat, di lereng selatan dari ngarai itu

pandangan yang telah lama dinanti

yang terlihat jauh dari harapannya

Inilah Aqiq, sobat! Berhenti! jalan ini aneh. Kegairahan yang dibuat-buat

jika engkau memang tidak (ingin)berpura-pura, dan biarkan matamu bergerak leluasa

mataku yang dipenuhi air mata, tiada dapat bergerak.

Tanyakanlah pada rusa yang mewarnai lembah ini

tahukah ia tentang hatiku, gairahnya, dan kesukarannya?

puas dengan keindahannya dalam bermain-main

ia tidak menjaga kerendahan cintaku

seluruh hidupku adalah miliknya, hidup atau mati

engkau mengira ia tahu bahwa aku mencintai ketiadaanya

bahkan, aku begitu mencintai keberadaannya?hingga kugerakkan  bayangannya di dalam mataku yang terbuka setiap malam?

sebuah fantasi dalam fantasi

Jadi, biarkanlah diriku tanpa penyelamat (atau) perdamaian dari para penasihat, karena aku tiada pernah bertekad, mendengarkan pendapat mereka!
dengan keanggunan dan kebaikannya,

aku bersumpah hatiku tidak akan berhenti

ketika ia berhenti, mengharapkan cinta.

Kesengsaraan adalah aku, aku berharap mendapatkan air ‘ Udzaib yang indah dan dengan rasa dinginnya memadamkan bara api di dalam hati

tetapi karena dahagaku teramat sangat,

tidak mengotori aliran yang mulia itu,

Oh, betapa dahaganya aku

akan cahayanya yang khayali!

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s